A. Kebijakan

Kata kebijakan berasal dari bentuk kata dasar bijak yang mendapat imbuhan gabung ke-…-an. Kata ini mengandung makna garis haluan (policy).

Garis haluan, mengandung makna (1) rangkaian konsep dan asas yang menjadi garis besar dan dasar rencana dalam pelaksanaan suatu pekerjaan, kepemimpinan, dan cara bertindak ( tentang pemerintahan, organisasi). (2) pernyataan cita-cita, tujuan, prinsip, atau maksud untuk manajemen dalam usaha mencari sasaran.

Contoh:
1. Kebijakan pemerintah di bidang ekonomi perlu dibahas di DPR.
2. Departemen Pendidikan Nasional sedang menyusun konsep kebijakan pendidikan nasional.

B. Kebijaksanaan

Kata kebijaksanaan berasal dari kata bijaksana mendapat imbuhan gabung ke-..-an. Kata ini mengandung makna “kepandaian menggunakan akal budi. (wisdom).”

Pada kata bijaksana terkandung makna bijak, yakni akal budi,arif atau tajam pikiran, sehingga kata bijaksana dapat berarti “ pandai dan cermat serta teliti ketika menghadapi kesulitan dan sebagainya.
Makna kata kebijaksanaan lebih luas daripada makna kata bijaksana.

Contoh:
1. Ketua sangat bijaksana dalam menjawab setiap pertanyaan anggota mengenai kebijakan organisasi.
2. Pemecahan masalah itu sepenuhnya bergantung kepada kebijaksanaan pemuka adat dan tokoh masyarakat setempat.

C. Mencolok atau Menyolok?

Kata mencolok dan menyolok sering digunakan oleh pemakai bahasa Indonesia.
Contoh pemakaian bentuk nonbaku: Dandanan gadis itu sangat menyolok.
Bentuk baku: Dandanan gadis itu sangat mencolok.

Sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia, kata dasar yang berfonem /c/, misalnya cuci, cari, cium, celetuk, jika mendapat imbuhan me-, bentuknya menjadi mencuci, mencari, mencium, menceletuk, dan bukan menyuci, menyari, menyium, menyeletuk.

Dengan demikian kata dasar colok menjadi mencolok dan bukan menyolok. Kata mencolok bermakna (1) menusukkan benda ke mata (2) perbedaan yang sangat tajam.

Contoh:
1. Anak itu mencolok mata adiknya dengan telunjuknya.
2. Perbedaan pendapat antara masyarakat desa dan masyarakat kota sangat mencolok.

Mengapa pemakaian kata mencolok sering diganti dengan kata menyolok dalam bahasa gaul?

Di atas telah diuraikan mengenai bentuk kata dasar berfonem /c/ yang diberi imbuhan me-, misalnya, cuci →mencuci, cari→ mencari, cium →mencium, celetuk →menceletuk. Namun karena dalam bahasa gaul imbuhan me- jarang digunakan maka bentuk itu mengalami perubahan, misalnya, mencuci→ nyuci, mencari →nyari, mencium→ nyium, menceletuk→ nyeletuk. Jadi menurut pendapat saya, kata mencolok juga mengalami hal yang sama, yaitu mencolok → menyolok.

Di sini terletak masalah bentuk baku dan nonbaku, bukan salah atau benar. Jadi sesuaikan pemakaian bentuk kata baku (dalam bahasa resmi) dan bentuk kata nonbaku (dalam bahasa gaul) dengan situasi dan kondisi (sikon), karena baik bahasa resmi maupun bahasa gaul juga adalah bahasa Indonesia. Namun perlu diperhatikan bahwa pemakaian bentuk baku dalam situasi dan kondisi yang tidak formal akan menimbulkan suasana komunikasi yang kaku, tidak santai. Sebaliknya, pemakaian bentuk nonbaku pada forum resmi dapat menimbulkan kesan kurang sopan, kasar atau kurang berpendidikan.

Sumber: http://www.indonesia.co.jp/bataone/ruangbahasa24.html

About these ads